9.02.2013

Ngedadak Jogja #H2

Minggu Pagi di Jogja. Mungkin karena lokasinya di tengah kota, jadi suasana ketenangan dan kedamaian khas daerah Jawa ga bisa gw temuin disini, lebih berasa kayak di Jakarta kalo kata gw.heee But, it's true I'm in Jogja now, so wake up and enjoy your holiday!!!

Tujuan pertama yaa nyari hotel baru buat malem ini n pastinya yang mau nerima kedatangan kita, alias ada kamer kosong.heee Untung nasib baik lagi di tangan kita, cuma beda beberapa rumah aja dari hotel pertama, gw langsung dapet tempat baru yang ternyata bisa dapet lebih murah dari sebelumnya, 70 ribu doank semalem, 2 tempat tidur, ada kipas angin cuma bedanya kamar mandi di luar doank, namanya Hotel WHW.

Beres urusan booking tempat, kita meluncur ke jalan besar Malioboro sekalian nyari sarapan, dan kayaknya tiap ke Malioboro ga afdol kalo ga mampir ke Toko Batik Mirota buat searching souvenir yang unik-unik buat oleh-oleh. muter-muter keliling toko, ga kerasa makin siang. Akhirnya kita balik ke penginapan lama buat check out n pindah ke penginapan yang baru aja kita booking. Ngadem bentar sekalian solat Duhur, kita langsung cabut lagi, dan tujuan kali ini adalah Candi Prambanan. Aseli seumur-umur gw belom pernah nginjekin kaki di tempat ini. [Norak-norak deh...hahaa]
Here we are!!! Kemegahan Mahakarya nenek moyang kita. Buat kesini dari Malioboro, kita cuma sekali naik Trans Jogja alis busway nya Jogja, harganya juga murah meriah sekali jalan. Nyampe di terminal ahir Prambanan, kita harus jalan kaki ke gerbang depan, yaah lumayan jalan kaki sekitar 1km. Buat masuk ke area Prambanan harus beli tiket masuk seharga 30 ribu. Memasuki pintu masuknya kita disambut sama tari-tarian khas Jawa, entah apa namanya tapi penari-penari itu juga bawa kuda lumping. Musik gamelan khas jawa juga ngiringin sepanjang perjalanan ke candi utama. Amazing!!


Ada enam candi besar yang masih kokoh berdiri, dan yang terbesar adalah Candi Siwa. Di tiap-tiap candi ini kita bisa nemuin banyak arca yang nyeritain kehidupan di jaman nya dan ada patung utama yang ngisi ruang tengah candi. Gak begitu paham juga sih gw cerita dari arca-arca itu, apa lagi ngebayangin proses pembangunannya yang begitu megah ini, tapi yang jelas ini adalah mahakarya yang harus kita jaga n lestarikan.
 
Kelar muter-muter Prambanan, ga berasa hari udah gelap. Kita balik ke Malioboro dengan rute yang sama naik Trans Jogja, dari Malioboro berhubung perut juga udah keroncongan kita mutusin buat nyari makan di kawasan Alun-Alun Kidul, makan lesehan ditemenin bintang-bintang di langit [halaah...].
Disekitar alun-alun banyak seliweran odong-odong dengan lampu kelap-kelipnya, makin meriahin malam ini. Sambil nunggu malem gw sama adik gw coba iseng-iseng main "Masangin", udah pernah dijelasin dipostingan lama gw. Heeee.. Beres makan-makan kita langsung balik ke penginepan, istirahat buat perjalanan terahir besok.

Pagi terahir di Jogja begitu berat sebenernya buat gw,ini artinya liburan udah harus berahir, kembli ke Jakarta dengan segala keruwetannya.[hahaahaa]. So, gw harus pool nih jalan-jalan di hari terahir. Pagi ini dimulai dengan jalan-jalan ke Taman Sari, tapi gara-gara kepincut omongan tukang becak yang nganterin kita buat ke Taman Sari langsung nawarin buat ke sentra produksi Bakpia katanya cuma goceng, ternyata setelah kita ikutin maunya tu tukang becak...siiiyaalll gw kudu bayar ampe 20ribu.huuuuhhh.....!!! [baek-baek kalo ke Jogja, bisa kena tipuan macam ini]hahaaa

Sampai di Area Taman Sari, ternyata kita turun di pintu belakang Taman Sari. Sempet bingung juga buat nyari pintu masuknya, ahirnya kita masuk ke Masjid bawah tanah yang ada di area belakang Taman Sari ini. Ternyata masjid ini nyatu sama perkampungan sekitar, jadi kita juga bisa ketemu banyak aktivitas warga disini. Dan sayangnya ni kampung kayaknya udah dikomersilin banget buat wisatawan, sampe-sampe ada kegiatan pengrajin seni disini yang nyantumin tarif buat wisatawan yang mau ngambil foto di rumahnya. [hoooaaahhh...].

Beres keliling area masjid yang emang eksotik banget, kita lanjut masuk area Taman Sari sebenernya. Sialnya sempet nyasar nyari jalan masuknya, karena emang banyak gang disini. Giliran kita nyoba nanya warga sekitar, ujung-ujungnya dikomersilin lagi, orang yang kita tanya minta ongkos padahal kita cuma minta nunjukin arah nya doank..ckckckckkk.

Untungnya suguhan yang kita temuin di Taman Sari bikin lupa kekesalan tadi, beningnya air di tengah teriknya matahari bikin segerr mata. Bangunan tua n eksotik ini masih terawat, ditambah  tanaman yang masih terawat di dalem pot-pot klasik juga makin nambah seger suasana. Pengen langsung berenang rasanya, sayang gak boleh!!
Hari makin terik, lama-lama kesegaran mata berubah jadi silau n bikin pusing. Yaudah, langsung deh kita balik ke penginapan, sekalian buat check-out juga. Siang ini gw harus ngejer bus Joglosemar buat ke Semarang, biar nyampe sana ga kemaleman. Sialnya jalur ke pool bus Joglosemar di Jogja kudu muter arah dari Malioboro, n makan waktu lagi. Jadi kita mutusin buat motong jalur, lewat jalan kaki dari Malioboro ke arah Stasiun Tugu lurus sampai perempatan Tugu Jogja yang lumayan jauh, kayaknya sekitar 2-3 km, siang bolong pulaakk. Dari depan tugu Jogja (Jl. Diponegoro), kita nyari taksi yang ternyata nunggunya lama juga, jarang banget taksi lewat sini. [makin jipeerrr...takut ga keburu]. Tapi lagi-lagi keyakinan n kemantapan hati bikin gw yakin kalo gw bakal nyampe pas waktunya. Alhamdulillah ada taksi lwewat disebrang, kita suruh puter balik langsung ambil jalan Magelang, dari situ kita nyusurin sampe ketemu Pool bus Joglosemar. fuiiihhh...last minutes banget, masih ada sisa kursi buat dua orang. pengen pingsan rasanya capek kejer-kejeran gini...[hoooaaaahh..].

Perjalanan dari Jogja ke Semarang ditempuh sekitar 4 jam ini, rada kesel juga gara-gara macet parah di daerah Temanggung. Tapi ahirnya nyampe dengan selamat juga di Semarang walaupun udah hampir maghrib. Turun di depan RS. Karyadi gw langsung naik angkot ke Sampangan, buat ke rumah temen gw disana. Alhamdulillah biar udah lama ga ke Semarang, gw masih inget jalanan sini. Sampai di rumah temen gw, gw langsung istirahat bentar terus nyari makan, tujuan gw selanjutnya adalah makan nasi gandul n wedhang roti yang semuanya ada di Sampangan ini, abis itu mampir ke kosan lama gw di sekitar Sampangan juga. Alhamdulillah masih bisa mampir kesini, rumah yang masih sama, suasana yang masih sama n ngangenin...apalagi disambut kehangatan bapak n ibu kostnya, bikin pengen balik ke sini lagi.heee. Malam ini semuanya dipacking rapih, siap-siap buat perjalanan balik besok pagi.

Selesai sholat subuh, kita langsung meluncur ke Bandara Ahmad Yani Semarang, karena emang flight kita jam 7 pagi. Selesai semua tujuan perjalanan ini, alhamdulillah bisa berjalan lancar walaupun banyak hambatan yang gak keduga. Liburan happy, silaturahmi kejalin lagi...duit cekakkk!!!hahahaaa

*) Nyampe Jakarta jam 8 pagi, langsung naik bis Damri dari Bandara, turun di Slipi, lanjut lagi naik taksi ke kostan gw di Kebon Jeruk. Istirahat bentar di kostan, siangnya gw langsung masuk kantor. Adik gw juga langsung gw anter ke depan tol Kebon Jeruk buat nyari naik bus langsung ke Bandung. [hooooaahhh.........dikantor lebih banyak tidur deehh] -_______-"

MAKASIH JOGJA, MAKASIH SEMARANG, MAKASIH SEMUANYAAA...... ^____^

No comments:

Post a Comment