July 21, 2014

Sawarna Penuh Warna

Langit mulai memancarakan sinar merahnya saat gw dan rombongan sampai di tepi Pantai Karang Hawung Pelabuhan Ratu, Sukabumi. Rasa capek n ngantuk berhasil menuhin pikiran gw yang hampir 6 jam berkutat dengan perjalanan berliku menuju Pelabuhan Ratu. Apa lagi gw duduk di bangku depan sebelahan sigit yang bertugas buat nyetirin kita ke lokasi tujuan, sambil terus mantau GPS yang setia nemenin kita sepanjang perjalanan, sementara empat orang temen gw lain nya entah udah sampai alam mimpi part berapa. fuiiihhh....gw bener-bener ga tidur dari kemarin malem.

Padat n semrawutnya Jakarta di peak season reguler alias Jumat menuju weekend ini bener-bener harus gw trabas secepatnya biar sampai Bogor tepat tengah malem. Bermodal numpang mobil kantor yang emang biasa dipakai buat anteran balik beberapa temen gw yang rumahnya agak jauh dari kantor, gw meluncur ke Stasiun Cikini tapi sebelumnya gw makan malem dulu memendam lapar yang gw rasain dari tadi, begitu sampai gw langsung beli tiket Commuterline Bogor, untung udah ga padet jadi gw bisa dapet duduk dan mulai coba sedikit meredam kantuk yang gw tahan juga. sekitar 1,5 jam Commuterline gw sampai di Stasiun Bogor.

Dari situ gw langsung janjian sama dua orang temen gw di KFC depan stasiun. Gw juga masih harus nunggu tiga orang temen kita lain nya yang bawa mobil dari daerah Darmaga, Bogor. yaaah sekitar satu jam kalo ga macet.Bingung ngebunuh waktu buat nunggu mereka, kita mutusin buat nyari memory card kamera DSLR temen gw yang sialnya belum keisi memory card external. Sayangnya semua toko disekitaran stasiun udah pada tutup, kecuali warung-warung tenda penjaja makanan.fuuiihhh...
Setelah nunggu lagi 30 menitan ahirnya mobil temen gw dateng juga n langsung meluncur ke TKP.
 
Terimakasih Tuhan untuk pagi Mu yang begitu Indah, Fajar Mu yang begitu hangat...dan ombak di laut Mu yang begitu teduh pagi ini. Byuurr....segayung air seger memulihkan kesadaran n energi pagi. Hari ini kita siap buat lanjutin perjalanan ke tempat tujuan sesungguhnya..Sawarna.

Sekitar dua jam perjalanan dari Pantai Karang Hawung di Pelabuhan Ratu, naik turun bukit n nglewatin beberapa perkampungan ahirnya nyampe juga di tempat tujuan utama kita. Pertama kali nginjekin kaki disini emang agak bingung, karena kita ga ngeliat pantai or laut apapun. Makin penasaran, gak lama parkir kita disamperin beberapa penduduk yang ngarahin ke perkampungan yang banyak nawarin penginapan, sebuah jembatan gantung di atas sebuah sungai yang cukup lebar harus kita lewatin buat sampai di perkapungan Sawarna. Ada banyak pilihan penginapan disini, ada yang bener-bener rumah penduduk ada yang emang disiapin buat penginapan or resort. Buat sebuah penginapan tipe rumah panggung dengan 2 kamar tidur plus ruang tv kita dikenain harga 500ribu udah plus makan 3 kali sehari sampai besok. Kejangkau banget kaan...apa lagi kita bersepuluh.
Dapet penginapan udah, urusan perut juga udah...ini tujuan kita kan main air di pantai, pantaaiiii nyaaa manaaaa.....?????? pertanyaan pokok yang dari tadi pengen gw tanyain.

Hari mulai sore, pas kayaknya kalau bisa main air di pantai sambil nunggu sunset. Ada beberapa pilihan pantai yang bisa kita kunjungin selama di Sawarna, sayang nya ga bisa gw datengin semuanya berhubung waktu yang eamng ga keburu. Hmmmm....emang penuh warna banget nih daerah Sawarna.

*) Pantai Tanjung Layar
Gak butuh waktu lama buat sampai di pantai ini, dari penginapan kita dipandu penjaga villa buat nyusurin jalan setapak menuju pantai cuma sekitar 15 menit kita udah disuguhin bentang alam berupa bukit batu di tepi pantai. Dua bukit batu yang bentuknya mirip sama dua buah layar kapal, mungkin dari sini asal muasal nama Pantai Tanjung Layar. Untungnya pantai lagi surut, jadi kita bisa nyebrang ke bukit batu itu. Puas foto-foto n seru-seruan bareng sambil minum kelapa muda glondongan di warung-warung yang banyak berderet di tepi pantai, kita lanjut ke pantai pasir putih.

 *) Pantai Pasir Putih Sawarna
Tinggal nyusurin tepian pantai dari Tanjung Layar ke kanan atau arah balik kita sedikit ke kiri, kita udah bisa nemuin keindahan pantai pasir putih Sawarna dengan ombak yang cukup gede tapi masih bersahabat. Paling pas emang buat surfing. Banyak pengunjung yang manfaatin sore ini sambil berenang, duduk-duduk, main pasir ataupun surfing disini.Gak mau rugi gw n temen-temen langsung nyerbu ombak yang udah nungguin kita. I miss the beach a lot....


Semburat jingga di tepi barat perlahan mulai pudar diganti langit sendu...begitu juga dengan kami yang siap kembali ke peraduan menanti fajar di esok pagi.


*) Pantai Teluk Legon Pari
Hmmm....ga kerasa tidur gw pules banget setelah seharian main-main bercanda bareng ombak yang bersahabat. Sayang gw ga bisa nemuin sang fajar yang terlalu pagi menyapa saat gw masih lelap di bawah alam bawah sadar. Pantai...pantai dan pantai, mungkin kedengerannya bakalan bosen banget, tapi disini pantai nya beragam banget, atraksi alam yang lo temuin bakal beda-beda di tiap pantai yang kita datengin.

Kelar sarapan tanpa mandi, kita mulai lagi buat touring ke pantai selanjutnya, yaapp...sebuah pantai berbentuk teluk dengan ombak yang bersahabat namanya Teluk Legon Pari. Buat kesini kita kudu balik lagi ke Pantai Tanjung Layar n ke arah kiri nyusurin tebing karang yang lumayan panjang, sekitar 2km kayaknya ada. Disepanjang perjalanan banyak dihiasi karang-karang mati, padang lamun n para mahluk moluska yang berkeliaran. Aaahhh...berasa flashback ke masa kuliah gw...

Capek nyusurin pantai karang yang gw kira ga ada ujungnya, ahirnya nemuin juga dataran pasir putih berbentuk setengah lingkaran dengan ombak yang keliatan bersahabat. beberapa anak main di tepinya, beberapa orang lain nya ada yang nyewa perahu yang entah kemana tujuan nya, tapi gw ga tertarik. Gw lebih tertarik buat kembali beradu n bermain ombak. Puaaassss bangett!!!


*) Goa Lalay
Gak kerasa hari makin siang, saat nya kita balik ke Jakarta. Tapi sebelum pulang, sepanjang jalan menuju penginapan kita ngelewatin suguhan lain nya yang ada di Sawarna ini. yaapp..sebuah gua alam yang antah udah kebentuk berapa ratus tahun lalu. Namanya Gua Lalay, di gua ini ada 4 track yang bisa kita telusurin, tapi berhubung badan juga udah capk kita milih rute terpendek sekitar 400 meter.

Buat masuk ke dalam gua ini, kita kudu nyusurin genangan air, karena emang mulut gua ada di dalam aliran sungai kecil. Gelap n cukup licin pastinya, tinggal kewaspadaan dari kita aja yang harus dijaga. Kalau ga fokus, bisa -bisa kebentur stalaktit or stalagmit di depan kita.heee

Fuiiihhh....selesai sudah semua perjalanan kita di Sawarna, seru banget n penuh warna pastinya. Pengen lebih lama lagi di sini, tapi pasti gak mungkin banget. Saat nya kita berkemas n kembali ke peradaban.
Gak lupa isi perut n fisik, perjalanan masih panjang brooo......Jakarta berasa masih di alam mimpi. Jauuuuuhhhhh bangett....heee
***

April 22, 2014

Touch down Bangkok #Finalday

Gak kerasa udah empat hari gw di Bangkok, jujur sih gw betah banget disini. Kalo dapet kerjaan disini jg gw mau...sesuai cita-cita gw buat sekolah orkerja di luar negeri. heee

Pagi ini diabisin buat jalan-jalan di pasar sekitar hostel, lagi-lagi barang-barang yang didagangin gak jauh beda sama di Jakarta, ada buah-buahan, sayuran, alat rumah tangga, jajanan kayak gorengan, onde-onde dkk sampe batik juga ada lhoo...
 
Kelar muter-muter nyari sarapan, kita langsung siap-siap buat check out n ngadem sampe rada siangan di hotel sambil nunggu jam kepulangan kita. Untungnya flight kita jam 11 malem, jadi masih lumayan panjang banget ngabisin waktu di Bangkok dengan bawaan segambreng.heee

Berhubung barang bawaan juga makin berat, ahirnya kita mutusin buat jalan-jalan di sekitar Siam district, ada Siam Paragon, Siam Discovery, Siam Central, Siam Square yang semuanya mall...hadddeehh masuk mall dengan segambreng ransel carier di punggung n ransel kecil di depan itu berasa jadi tontonan orang-orang. tapi yaaah cuek aja deh gak ada yang kenal ini...hahaa

Sebenernya niat ke Siam ini cuma buat foto-foto di Madame Tussauds yang terkenal itu, tapi berhubung tiketnya mahal kita mutusin buat gak masuk, gak cukup kakaa...tinggal duit buat balik.hee lumayan bisa foto-foto di depan pintu masuknya aja, pas banget ketemu Tom Cruise lagi sendirian, kita ajak poto bareng deh.hihihii...


Berhubung suasana Bangkok masih Bangkok Shutdown yang rame sama ribuan orang yang seliweran depan mata, jadi jalanan di luar mall juga jadi banyak pedagang dadakan kayaknya di pinggiran jalan udah diblokir buat segala macem kendaraan. Iseng deh kita ikut ngebaur sama warga Bangkok sambil cuci mata nyari barang-barang lucu dengan harga miring pastinya, secara gak kuat deh kalo belanja di mall-mall yang tadi kita datengin itu...hahaaa
Hari udah makin sore, capek juga muter-muter, kita mutusin langsung berangkat ke Bandara Don Mueang. Dari shelter Siam kita naik BTS turun di shelter Mo Chit n lanjut naik bus yang ke arah bandara. Ada beberapa bis yang bisa kita tumpangin buat ke Don Mueang, bus no 510, 29 atau A1 yang emang khusus masuk bandara. Kita mutusin buat naik bus no 510, berharap bus ini bakal langsung masuk bandara, sayangnya sopir ataupun kondekturnya ga ada yang bisa bahasa Inggris, jadilah kita kebablasan sampai entah ada di daerah mana n kita baru nyadar kalo semakin jauh dari bangunan bandara yang tadi kita liat. Alhasil kita minta turun n langsung nyebrang buat nyari bus arah sebaliknya yang turun di bandara.fuiiihhh....
Note : Bus 510 rute nya emang lewat bandara Don Mueang, tapi gak masuk jadi kita kudu turun n nyebrang buat ke bandaranya.

Hari makin gelap, sambil nunggu buat check-in, kita makan malem n nyari oleh-oleh tambahan di toko duty free nya, siapa tau ada yang menarik. Sepiring nasi kuning n sepotong ayam cukup lah buat ganjel perut sampe Jakarta.hee
 
Jam 11.10 malem waktu Bangkok ahirnya kita udah siap take off ke Jakarta. Pesawat singa terbang dengan flight number JT 8002 siap nganter kita balik kampung. Awal take off sih aman-aman aja n bisa dinikmati sampe ketiduran, tapi di tengah perjalanan tiba-tiba ada turbulance kenceng banget apa lagi ujan gede plus petir yang udah nyamber-nyamber makin bikin spooky suasana di pesawat.

Aaaakkk....berasa dijatohin dari ketinggian beberapa meter rasanya, di bagian belakang ada penumpang yang udah treak-treak juga makin bikin panik. Segala doa diucapin, biar kita bisa sampai Jakarta dengan aman. Dua kali ngerasain turbulance yang kenceng banget, sampe gw kira udah landing di Soeta ternyata belom n masih di udara.fuuiiihhhh

Alhamdulillah ahirnya bisa ngeliat daratan Jakarta juga, pikiran makin positif n yakin bakal sampe dengan selamat terwujud. Makasih ya Allah....
Dari bandara Soeta ahirnya kita bertiga misah ke rute masing-masing dengan taksi sendiri-sendiri. Ujan angin kenceng nganterin kita sampe ke rumah masing-masing....
*kayaknya seru kalo di kasih backsound, lagi duduk manis di taksi sepanjang perjalanan sambil mandangin ujan....hahaaa

Thanks All...buat pengalaman serunya bareng kalian...Next Destination ya genkz...

See You again Bangkok......Khop kun khap....

March 28, 2014

Touch down Bangkok #Day3

Yeaah third day in Bangkok, n today is Bangkok shutdown..

Unfortunately, gw liburan di tengah negeri yang lagi heboh n konflik pemerintahan. Tapi ini pengalaman yang seru n beda dari perjalanan-perjalanan gw sebelumnya. Balik dari keliling Bangkok hari kedua, gw rada was-was sebenerny sma isu Bangkok shutdown ini. Langsung deh, disaat temen2 gw yang lain udah pada ke alam mimpi, gw lari ke lobby n mantengin komputer yang emang free using buat yang nginep disini, buat browsing info tentang Bangkok shutdown.

Beres sarapan sambil ngopi-ngopi ganteng depan tv sambil nunggu update kondisi kota hari ini. Beberapa spot kota Bangkok hari ini bakal didudukin para demonstran yang jumlahny ribuan bahkan mungkin bisa jutaan, rencana Bangkok shutdown ini katany bisa sampai 20 hari kedepan.damn!! So, gw harus muter otak buat tujuan jalan-jalan hari ini. Tadi ny emang mau ke Pattaya, buat nonton kabaret show cuma ga jadi karena budget yang terbatas.haha Ahirnya kita mutusin buat jauhin jalur darat, so kita kudu naik boat lagi buat keliling kota. Tujuan pertama kita ke Khaosan Road.
Buat ke Khaosan Road, dari dermaga Central Pier seperti biasa naik boat orange flag yang murah-meriah, kita turun di dermaga N13 (Phra Arthit). Keluar dari dermaga kita nyusurin jalan Phra Arthit ke kiri sampe ketemu Phra Sumen Fort, benteng peninggalan sejarah kota ini. Terus aja ikutin jalannya sampe ketemu perempatan Chakrabongse road belok kanan, sampe ketemu kuil Wat Chana Songkhram, nah Khaosan road ada di seberangnya.
 
Welcome to Khaosan road area. Di kanan kiri lo bakal nemuin banyak banget toko-toko souvenir, tempat makan, hostel, cafe, bar segala macem ada deh. Sayangnya gw dateng masih kepagian. Karena emang disini ramenya kalo udah malem kan bro. Nyampe pagi disini masih banyak toko yang tutup, tapi banyak juga yang udah buka. Tapi mata gw langsung ketuju sama grobak makanan yang kayaknya udah rame sama pelanggan nya. Yupp, gw nemuin  Padthai yang terkenal itu.ahhaayy....
 
Gak mikir panjang langsung gw pesen, ternyata ga cuma padthai menunya. Banyak menu pilihan lain nya disini. Sepiring mie goreng telor, yang dicampur toge n sedikit potongan sayur plus taburan kacang tumbuk kasar. Sepanjang jalan yang kita lakuin ga lebih dari keluar masuk toko buat nyari kaos/souvenir lain nya sampe ketemu yang cocok, sampe tengah hari. Bingung mau kemana lagi, ahirnya kita mutuain buat cabut dari Khaosan road. Tapi alhamdulillah yaah..mata kita ditunjukin sebuah plang bertuliskan masjid. Kaget juga sih diaini gw bisa nemu masjid, diantara jejeran tempat hiburan duniawi.

Masuk gang kecil, gw nemuin beberapa tempat makan yang halal pastinya. Ga jauh masuk gang gw langsung ketemu sebuah bangunan masjid yang bentuknya memang ga kayak masjid umumnya di Indonesia. Bangunanya lebih berasa kayak rumah n homey. Alhamdulillah bisa nunaiin sholat duhur plus jamak ashar disini, sambil sedikit ngobrol sama salah satu jamaah masjid yang ternyata dari daerah Thailand selatan, untungnya dia bisa bahasa melayu. Karena emang daerah sana masih kepengaruh sama bahasa n budaya melayu yang berbatesan langsung sama Malaysia.
Beres dari keliling Khaosan road, kita balik lagi ke dermaga Phra Arthit , tapi sebelumnya kita ngadem dulu sambil foto-foto di taman pinggiran sungai Chao Phraya deket benteng Phra Sumen dengan latar belakang salah satu landmark kota Bangkok yaitu Rama VIII Bridge. Banyak bule-bule yang lagi duduk-duduk manis berjemur disekitar taman. Gak nemu pantai bantaran kali pun jadi yee...hahaaa

Selesai urusan sama Khaosan road, kali ini gw mau nyari oleh-oleh Thaitea yang terkenal itu. Yapp...Nestea Thai tea namanya. Udah nyari-nyari ke beberapa toko semacem sevel ga ketemu, ahirnya dari hasil browsing-browsing gw nemu petunjuk juga, salah satunya ada di supermarket Tokyu di dalem MBK Center (Mahboonkrong). Buat nyampe ke MBK kita naik BTS dari Sarphan Taksinturun di National Stadium. Amazed juga liat penuhnya pengunjung mall bisa pada duduk-duduki manis sambil bawa tenda..kok mall bisa gini yaa??Wait..!!!Ini Bangkok Shutdown!!!

Huwaaa....ribuan orang penuh sesek menuhin tiap sisi jalanan, taman depan mall MBK apa lagi dalemnya. Gak beda jauh sama di MBK, di Mall Terminal 21 juga gak kalah ramenya. Disini gw nyempetin diri buat beli kalung peluit yang dikalungin pake pita bendera Thailand, ikut-ikutan berbaur sama warga foto-foto depan giant flag, intinya nyamar jadi demonstran laah...secara muka masih mirip-mirip lah yaa..heee
 
 
 
Hari ini, ribuan warga Thailand bersatu buat aksi damai turun ke jalan, fenomena menarik. 
Bendera Thailand berkibar dimana-mana, iket kepala, hand band, topi, kaos, gantungan peluit di leher n semuanya bercorak bendera Thailand jadi pemandangan umum disini. Merinding n terharu juga gw ada di tengah ribuan rakyat gini. Makin merinding saat mereka niupin peluit bareng ngedukung tokoh-tokoh yang lagi orasi depan mall. Sebuah reformasi buat negeri gajah putih..moga ga ada korban jiwa.