11.30.2015

Office Getaway : Bali - Lombok (Day 2)

Pagi kembali menyapa..saat nya lanjutin perjalanan ke Ubud. 
Mumpung masih di sekitar Kuta, kita sempetin diri buat mampir ke Pasar Seni Merta Nadi di Legian yang gak jauh dari hotel. Sambil jalan-jalan kita mutusin buat nyari tiket speedboat ke Gili yang banyak ditawarin travel-travel agent di sepanjang jalan. Dari harga di brosur n real nya ternyata cukup jauh juga harga antara turis lokal macam kita n buat bule. Lumayan bisa dapetin harga setengahnya kurang..plus di pick up di Ubud.yeayy!!

Setelah selesai dengan urusan hunting souvenir, kita balik ke hotel. Kebetulan ada temen kuliah yang sekarang stay di Bali n baru bisa meet up hari ini. Cerahnya Bali pagi tadi ternyata langsung berubah begitu kita sampai di Denpasar buat ke tempat makan Ayam Betutu khas Bali yang dijamin halal, karena yang punya muslim. Cuaca langsung berubah drastis dari cerah jadi mendung n hujan gede, tapi syukurlah gak begitu lama. Empat ekor ayam betutu utuh  ludes seketika.
Gak kerasa hari mulai sore bersamaan dengan perjalanan kami menuju Ubud. Belum sampai di Ubud, kita mutusin buat mampir ke sebuah pura di daerah Mengwi, Kabupaten Badung. Sebuah pura dengan keindahan taman air dan bangunan khas nya membuat takjub mata-mata kami.

 
Selesai dengan  kunjungan ke Pura Taman Ayun, kami langsung menuju hotel di Ubud yang kami pesan sebelumnya via online. Dengan harga 300ribuan, cukup terjangkau untuk sebuah kamar tipe paviliun lengkap dengan AC, bathtube, teras pribadi dan kolam renang plus breakfast pastinya.
Hari sudah semakin sore saat kami tiba di Ubud, selesai dengan urusan check in kami langsung meluncur mencari makan malam. Dan ahirnya Bebek Bengil pun jadi pilihan kami malam ini. Yaaah walaupun gw ga terbiasa dengan bebek alias gak suka, ahirny kepaksa makan juga. Jadilah malam ini juga untuk pertama kali nya gw makan bebek. Heheeheee
Sayang kebersamaan di Ubud hanya semalam, karena besok siang kami harus meninggalkan Ubud menuju destinasi selanjutnya. Yeaahh!!!


*) Baca Day 1 nya juga ya...!!!

10.20.2015

Office Getaway : Bali - Lombok (Day 1)

Biru. Cerah nya Pantai Kuta menyambut kami pagi itu. Pagi pertama yang kami temui setelah semalam, tepat nya tengah malam atau pagi buta pesawat kami landing di Bandara Ngurah Rai meninggalkan pekat nya langit Ibu Kota dan segudang pekerjaan.

Setelah memesan taksi bandara kami meluncur ke hotel tempat kami bermalam di kawasan Legian, Kuta. Lengangnya jalanan di tengah malam gini bikin semua berjalan mulus.
Malam terlalu lelah untuk sekedar berjalan di sekitaran hotel, empuk nya kasur dan dingin nya AC lebih menarik buat kami.

Pagi ini, Semangat 45 menyulut tekad kami menyusuri Pantai Kuta yang hanya berjarak tak sampai satu kilo meski agak terik di jam 10 pagi. yes we are in BALI!!! Lupain JAKARTA!!! teriak gw dalam hati. Planning hari ini adalah keliling Bali. Berkat bantuan temen baik gw Maya yg emang tinggal di Bali, kami dapat mobil rental untuk seharian milik karyawan suaminya. Gak mau ribet nyetir sendiri, kita milih buat pake driver biar waktu ga banyak terkuras buat nyari rute.heee

Dari kawasan Kuta kami langsung meluncur ke kawasan selatan Bali, di daerah Badung untuk mengunjungi  Taman Budaya Garuda Wisnu Kencana. Terik nya matahari tak menyurutkan niat kami berpanas-panasan mengabadikan setiap moment dengan kamera dan handphone kesayangan.


Dari kawasan GWK kami lanjutkan perjalanan ke Pantai Dreamland di daerah Pecatu. Pantai ini berada di kompleks Bali Pecatu Graha, sebuah proyek gagal milik Tommy Soeharto. Untuk bisa bersantai di pantai ini pengunjung harus memarkirkan mobil mereka di area parkir khusus dan melanjutkan perjalanan ke pantai dengan mobil shuttle khusus pengunjung. Pantai pasir putih, birunya langit dan beningnya lautan berkilauan menyambut kami. Sayangnya di sini kami gak niat buat main air, cuma sekedar foto-foto cukup buat kami.heee
Matahari udah ngelewatin masa teriknya,,saat kita ninnggalin pantai Dreamland, dari situ kita langsung meluncur ke salah satu pantai yang cocok banget buat berendam di air yang tenang. Tapi sbelumnya kita ngisi perut dulu di salah satu tempat makan yang ada di sepanjang jalur Pecatu, namanya Warung Cikgo Ribs & Crab buat nyobaik menu spesial kepitingnya..mantap banget rasanya!

Selesai dengan seporsi kepiting n makanan pendamping lainnya, perjalanan pun berlanjut buat kembali mantai. masih di sepanjang jalur Pecatu ke arah Uluwatu, kita mampir ke Pantai Padang-padang yang makin terkenal gara-gara jadi salah satu setting film Eat-Pray-Love yang terkenal itu. Dan meenn...pantai ini beda banget sama pantai-pantai yang biasa nya kita temuin. Air laut yang tenang, jernih dan pasir pantai putih yang lembut bikin hati berasa adem. Gak pake mikir, kita langsung ambil ancang-ancang buat nyamperin jernihnya air laut yang ada di depan kita. Kami pun berenang kesana kemari, nyelamin setiap sudut pantai yang tenang ini. awesome...
 
Sayangnya kenikmatan ini harus berahir saat hari makin sore, dan kita masih punya pe-er buat ngejer sunset n spectashow di Pura Luhur Uluwatu. hohohooo

Gak butuh waktu lama buat sampai di Pura Luhur Uluwatu dari Pantai Padang-padang, karena emang lokasinya masih sejalur. Ahirnya kita sempet juga nemuin sunset di Pura Luhur Uluwatu, sebentar foto-foto kita langsung ambil tiket buat nonton Tari Kecak khas Bali yang udah kesohor itu. 

Di salah satu sudut Pura, berdiri sebuah arena pertunjukan yang emang khusus buat pertunjukan Tari Kecak. Sebuah bangunan semi permanen yang dibangun ala colosseum Roma dengan background keindahan langit dan laut lepas sepanjang sunset yang gak bisa terbantahin lagi keindahan nya. siap menemani. 


Alunan musik gamelan khas Bali mulai mengalun, pertanda pertunjukan siap di mulai. Sebuah obor bercabang menyala di tengah stage, dan gak lama sekumpulan pemuda berkostum sarung kotak-kotak hitam putih tanpa baju muncul melingkari obor sambil terus bernyanyi ala acapela dengan lirik berbunyi cakcak..cakcak..cakcak...diselingi tembang-tembang bahasa Bali yang gak gw ngerti apa artinya.hee 
Semakin menarik saat beberapa penari wanita masuk ke tengah kerumunan dengan gerakan gemulainya, lalu diganggu beberapa sosok tinggi besar berwajah garang yang mencoba uuntuk menculiknya, stelah terjadi keributan ahirnya munculah seekor monyet putih yang gw kenal sebagai Hanoman, dan ahirnya gw memahami ini cerita apa. yaapph...sebuah legenda Ramayana yang kita semua pasti udah sedikit banyak tahu. Telat banget gw nyadarnya, padahal pas nerima tiket masuk kita dikasih kertas tentang cerita pertunjukan kali ini. owalaahh gak ngeh dan gak sempet baca gw..hahahaaa

Selesai semua urusan di kawasan Selatan Bali, kita kembali ke pusat keramaian di Kuta, kembali ke hotel, mandi dan bersih-bersih buat lanjut ngejelajahin kehidupan malam nya Kuta.hehehee....

- nite -

7.21.2014

Sawarna Penuh Warna

Langit mulai memancarakan sinar merahnya saat gw dan rombongan sampai di tepi Pantai Karang Hawung Pelabuhan Ratu, Sukabumi. Rasa capek n ngantuk berhasil menuhin pikiran gw yang hampir 6 jam berkutat dengan perjalanan berliku menuju Pelabuhan Ratu. Apa lagi gw duduk di bangku depan sebelahan sigit yang bertugas buat nyetirin kita ke lokasi tujuan, sambil terus mantau GPS yang setia nemenin kita sepanjang perjalanan, sementara empat orang temen gw lain nya entah udah sampai alam mimpi part berapa. fuiiihhh....gw bener-bener ga tidur dari kemarin malem.

Padat n semrawutnya Jakarta di peak season reguler alias Jumat menuju weekend ini bener-bener harus gw trabas secepatnya biar sampai Bogor tepat tengah malem. Bermodal numpang mobil kantor yang emang biasa dipakai buat anteran balik beberapa temen gw yang rumahnya agak jauh dari kantor, gw meluncur ke Stasiun Cikini tapi sebelumnya gw makan malem dulu memendam lapar yang gw rasain dari tadi, begitu sampai gw langsung beli tiket Commuterline Bogor, untung udah ga padet jadi gw bisa dapet duduk dan mulai coba sedikit meredam kantuk yang gw tahan juga. sekitar 1,5 jam Commuterline gw sampai di Stasiun Bogor.

Dari situ gw langsung janjian sama dua orang temen gw di KFC depan stasiun. Gw juga masih harus nunggu tiga orang temen kita lain nya yang bawa mobil dari daerah Darmaga, Bogor. yaaah sekitar satu jam kalo ga macet.Bingung ngebunuh waktu buat nunggu mereka, kita mutusin buat nyari memory card kamera DSLR temen gw yang sialnya belum keisi memory card external. Sayangnya semua toko disekitaran stasiun udah pada tutup, kecuali warung-warung tenda penjaja makanan.fuuiihhh...
Setelah nunggu lagi 30 menitan ahirnya mobil temen gw dateng juga n langsung meluncur ke TKP.
 
Terimakasih Tuhan untuk pagi Mu yang begitu Indah, Fajar Mu yang begitu hangat...dan ombak di laut Mu yang begitu teduh pagi ini. Byuurr....segayung air seger memulihkan kesadaran n energi pagi. Hari ini kita siap buat lanjutin perjalanan ke tempat tujuan sesungguhnya..Sawarna.

Sekitar dua jam perjalanan dari Pantai Karang Hawung di Pelabuhan Ratu, naik turun bukit n nglewatin beberapa perkampungan ahirnya nyampe juga di tempat tujuan utama kita. Pertama kali nginjekin kaki disini emang agak bingung, karena kita ga ngeliat pantai or laut apapun. Makin penasaran, gak lama parkir kita disamperin beberapa penduduk yang ngarahin ke perkampungan yang banyak nawarin penginapan, sebuah jembatan gantung di atas sebuah sungai yang cukup lebar harus kita lewatin buat sampai di perkapungan Sawarna. Ada banyak pilihan penginapan disini, ada yang bener-bener rumah penduduk ada yang emang disiapin buat penginapan or resort. Buat sebuah penginapan tipe rumah panggung dengan 2 kamar tidur plus ruang tv kita dikenain harga 500ribu udah plus makan 3 kali sehari sampai besok. Kejangkau banget kaan...apa lagi kita bersepuluh.
Dapet penginapan udah, urusan perut juga udah...ini tujuan kita kan main air di pantai, pantaaiiii nyaaa manaaaa.....?????? pertanyaan pokok yang dari tadi pengen gw tanyain.

Hari mulai sore, pas kayaknya kalau bisa main air di pantai sambil nunggu sunset. Ada beberapa pilihan pantai yang bisa kita kunjungin selama di Sawarna, sayang nya ga bisa gw datengin semuanya berhubung waktu yang eamng ga keburu. Hmmmm....emang penuh warna banget nih daerah Sawarna.

*) Pantai Tanjung Layar
Gak butuh waktu lama buat sampai di pantai ini, dari penginapan kita dipandu penjaga villa buat nyusurin jalan setapak menuju pantai cuma sekitar 15 menit kita udah disuguhin bentang alam berupa bukit batu di tepi pantai. Dua bukit batu yang bentuknya mirip sama dua buah layar kapal, mungkin dari sini asal muasal nama Pantai Tanjung Layar. Untungnya pantai lagi surut, jadi kita bisa nyebrang ke bukit batu itu. Puas foto-foto n seru-seruan bareng sambil minum kelapa muda glondongan di warung-warung yang banyak berderet di tepi pantai, kita lanjut ke pantai pasir putih.

 *) Pantai Pasir Putih Sawarna
Tinggal nyusurin tepian pantai dari Tanjung Layar ke kanan atau arah balik kita sedikit ke kiri, kita udah bisa nemuin keindahan pantai pasir putih Sawarna dengan ombak yang cukup gede tapi masih bersahabat. Paling pas emang buat surfing. Banyak pengunjung yang manfaatin sore ini sambil berenang, duduk-duduk, main pasir ataupun surfing disini.Gak mau rugi gw n temen-temen langsung nyerbu ombak yang udah nungguin kita. I miss the beach a lot....


Semburat jingga di tepi barat perlahan mulai pudar diganti langit sendu...begitu juga dengan kami yang siap kembali ke peraduan menanti fajar di esok pagi.


*) Pantai Teluk Legon Pari
Hmmm....ga kerasa tidur gw pules banget setelah seharian main-main bercanda bareng ombak yang bersahabat. Sayang gw ga bisa nemuin sang fajar yang terlalu pagi menyapa saat gw masih lelap di bawah alam bawah sadar. Pantai...pantai dan pantai, mungkin kedengerannya bakalan bosen banget, tapi disini pantai nya beragam banget, atraksi alam yang lo temuin bakal beda-beda di tiap pantai yang kita datengin.

Kelar sarapan tanpa mandi, kita mulai lagi buat touring ke pantai selanjutnya, yaapp...sebuah pantai berbentuk teluk dengan ombak yang bersahabat namanya Teluk Legon Pari. Buat kesini kita kudu balik lagi ke Pantai Tanjung Layar n ke arah kiri nyusurin tebing karang yang lumayan panjang, sekitar 2km kayaknya ada. Disepanjang perjalanan banyak dihiasi karang-karang mati, padang lamun n para mahluk moluska yang berkeliaran. Aaahhh...berasa flashback ke masa kuliah gw...

Capek nyusurin pantai karang yang gw kira ga ada ujungnya, ahirnya nemuin juga dataran pasir putih berbentuk setengah lingkaran dengan ombak yang keliatan bersahabat. beberapa anak main di tepinya, beberapa orang lain nya ada yang nyewa perahu yang entah kemana tujuan nya, tapi gw ga tertarik. Gw lebih tertarik buat kembali beradu n bermain ombak. Puaaassss bangett!!!


*) Goa Lalay
Gak kerasa hari makin siang, saat nya kita balik ke Jakarta. Tapi sebelum pulang, sepanjang jalan menuju penginapan kita ngelewatin suguhan lain nya yang ada di Sawarna ini. yaapp..sebuah gua alam yang antah udah kebentuk berapa ratus tahun lalu. Namanya Gua Lalay, di gua ini ada 4 track yang bisa kita telusurin, tapi berhubung badan juga udah capk kita milih rute terpendek sekitar 400 meter.

Buat masuk ke dalam gua ini, kita kudu nyusurin genangan air, karena emang mulut gua ada di dalam aliran sungai kecil. Gelap n cukup licin pastinya, tinggal kewaspadaan dari kita aja yang harus dijaga. Kalau ga fokus, bisa -bisa kebentur stalaktit or stalagmit di depan kita.heee

Fuiiihhh....selesai sudah semua perjalanan kita di Sawarna, seru banget n penuh warna pastinya. Pengen lebih lama lagi di sini, tapi pasti gak mungkin banget. Saat nya kita berkemas n kembali ke peradaban.
Gak lupa isi perut n fisik, perjalanan masih panjang brooo......Jakarta berasa masih di alam mimpi. Jauuuuuhhhhh bangett....heee
***

4.22.2014

Touch down Bangkok #Finalday

Gak kerasa udah empat hari gw di Bangkok, jujur sih gw betah banget disini. Kalo dapet kerjaan disini jg gw mau...sesuai cita-cita gw buat sekolah orkerja di luar negeri. heee

Pagi ini diabisin buat jalan-jalan di pasar sekitar hostel, lagi-lagi barang-barang yang didagangin gak jauh beda sama di Jakarta, ada buah-buahan, sayuran, alat rumah tangga, jajanan kayak gorengan, onde-onde dkk sampe batik juga ada lhoo...
 
Kelar muter-muter nyari sarapan, kita langsung siap-siap buat check out n ngadem sampe rada siangan di hotel sambil nunggu jam kepulangan kita. Untungnya flight kita jam 11 malem, jadi masih lumayan panjang banget ngabisin waktu di Bangkok dengan bawaan segambreng.heee

Berhubung barang bawaan juga makin berat, ahirnya kita mutusin buat jalan-jalan di sekitar Siam district, ada Siam Paragon, Siam Discovery, Siam Central, Siam Square yang semuanya mall...hadddeehh masuk mall dengan segambreng ransel carier di punggung n ransel kecil di depan itu berasa jadi tontonan orang-orang. tapi yaaah cuek aja deh gak ada yang kenal ini...hahaa

Sebenernya niat ke Siam ini cuma buat foto-foto di Madame Tussauds yang terkenal itu, tapi berhubung tiketnya mahal kita mutusin buat gak masuk, gak cukup kakaa...tinggal duit buat balik.hee lumayan bisa foto-foto di depan pintu masuknya aja, pas banget ketemu Tom Cruise lagi sendirian, kita ajak poto bareng deh.hihihii...


Berhubung suasana Bangkok masih Bangkok Shutdown yang rame sama ribuan orang yang seliweran depan mata, jadi jalanan di luar mall juga jadi banyak pedagang dadakan kayaknya di pinggiran jalan udah diblokir buat segala macem kendaraan. Iseng deh kita ikut ngebaur sama warga Bangkok sambil cuci mata nyari barang-barang lucu dengan harga miring pastinya, secara gak kuat deh kalo belanja di mall-mall yang tadi kita datengin itu...hahaaa
Hari udah makin sore, capek juga muter-muter, kita mutusin langsung berangkat ke Bandara Don Mueang. Dari shelter Siam kita naik BTS turun di shelter Mo Chit n lanjut naik bus yang ke arah bandara. Ada beberapa bis yang bisa kita tumpangin buat ke Don Mueang, bus no 510, 29 atau A1 yang emang khusus masuk bandara. Kita mutusin buat naik bus no 510, berharap bus ini bakal langsung masuk bandara, sayangnya sopir ataupun kondekturnya ga ada yang bisa bahasa Inggris, jadilah kita kebablasan sampai entah ada di daerah mana n kita baru nyadar kalo semakin jauh dari bangunan bandara yang tadi kita liat. Alhasil kita minta turun n langsung nyebrang buat nyari bus arah sebaliknya yang turun di bandara.fuiiihhh....
Note : Bus 510 rute nya emang lewat bandara Don Mueang, tapi gak masuk jadi kita kudu turun n nyebrang buat ke bandaranya.

Hari makin gelap, sambil nunggu buat check-in, kita makan malem n nyari oleh-oleh tambahan di toko duty free nya, siapa tau ada yang menarik. Sepiring nasi kuning n sepotong ayam cukup lah buat ganjel perut sampe Jakarta.hee
 
Jam 11.10 malem waktu Bangkok ahirnya kita udah siap take off ke Jakarta. Pesawat singa terbang dengan flight number JT 8002 siap nganter kita balik kampung. Awal take off sih aman-aman aja n bisa dinikmati sampe ketiduran, tapi di tengah perjalanan tiba-tiba ada turbulance kenceng banget apa lagi ujan gede plus petir yang udah nyamber-nyamber makin bikin spooky suasana di pesawat.

Aaaakkk....berasa dijatohin dari ketinggian beberapa meter rasanya, di bagian belakang ada penumpang yang udah treak-treak juga makin bikin panik. Segala doa diucapin, biar kita bisa sampai Jakarta dengan aman. Dua kali ngerasain turbulance yang kenceng banget, sampe gw kira udah landing di Soeta ternyata belom n masih di udara.fuuiiihhhh

Alhamdulillah ahirnya bisa ngeliat daratan Jakarta juga, pikiran makin positif n yakin bakal sampe dengan selamat terwujud. Makasih ya Allah....
Dari bandara Soeta ahirnya kita bertiga misah ke rute masing-masing dengan taksi sendiri-sendiri. Ujan angin kenceng nganterin kita sampe ke rumah masing-masing....
*kayaknya seru kalo di kasih backsound, lagi duduk manis di taksi sepanjang perjalanan sambil mandangin ujan....hahaaa

Thanks All...buat pengalaman serunya bareng kalian...Next Destination ya genkz...

See You again Bangkok......Khop kun khap....