7.21.2014

Sawarna Penuh Warna

Langit mulai memancarakan sinar merahnya saat gw dan rombongan sampai di tepi Pantai Karang Hawung Pelabuhan Ratu, Sukabumi. Rasa capek n ngantuk berhasil menuhin pikiran gw yang hampir 6 jam berkutat dengan perjalanan berliku menuju Pelabuhan Ratu. Apa lagi gw duduk di bangku depan sebelahan sigit yang bertugas buat nyetirin kita ke lokasi tujuan, sambil terus mantau GPS yang setia nemenin kita sepanjang perjalanan, sementara empat orang temen gw lain nya entah udah sampai alam mimpi part berapa. fuiiihhh....gw bener-bener ga tidur dari kemarin malem.

Padat n semrawutnya Jakarta di peak season reguler alias Jumat menuju weekend ini bener-bener harus gw trabas secepatnya biar sampai Bogor tepat tengah malem. Bermodal numpang mobil kantor yang emang biasa dipakai buat anteran balik beberapa temen gw yang rumahnya agak jauh dari kantor, gw meluncur ke Stasiun Cikini tapi sebelumnya gw makan malem dulu memendam lapar yang gw rasain dari tadi, begitu sampai gw langsung beli tiket Commuterline Bogor, untung udah ga padet jadi gw bisa dapet duduk dan mulai coba sedikit meredam kantuk yang gw tahan juga. sekitar 1,5 jam Commuterline gw sampai di Stasiun Bogor.

Dari situ gw langsung janjian sama dua orang temen gw di KFC depan stasiun. Gw juga masih harus nunggu tiga orang temen kita lain nya yang bawa mobil dari daerah Darmaga, Bogor. yaaah sekitar satu jam kalo ga macet.Bingung ngebunuh waktu buat nunggu mereka, kita mutusin buat nyari memory card kamera DSLR temen gw yang sialnya belum keisi memory card external. Sayangnya semua toko disekitaran stasiun udah pada tutup, kecuali warung-warung tenda penjaja makanan.fuuiihhh...
Setelah nunggu lagi 30 menitan ahirnya mobil temen gw dateng juga n langsung meluncur ke TKP.
 
Terimakasih Tuhan untuk pagi Mu yang begitu Indah, Fajar Mu yang begitu hangat...dan ombak di laut Mu yang begitu teduh pagi ini. Byuurr....segayung air seger memulihkan kesadaran n energi pagi. Hari ini kita siap buat lanjutin perjalanan ke tempat tujuan sesungguhnya..Sawarna.

Sekitar dua jam perjalanan dari Pantai Karang Hawung di Pelabuhan Ratu, naik turun bukit n nglewatin beberapa perkampungan ahirnya nyampe juga di tempat tujuan utama kita. Pertama kali nginjekin kaki disini emang agak bingung, karena kita ga ngeliat pantai or laut apapun. Makin penasaran, gak lama parkir kita disamperin beberapa penduduk yang ngarahin ke perkampungan yang banyak nawarin penginapan, sebuah jembatan gantung di atas sebuah sungai yang cukup lebar harus kita lewatin buat sampai di perkapungan Sawarna. Ada banyak pilihan penginapan disini, ada yang bener-bener rumah penduduk ada yang emang disiapin buat penginapan or resort. Buat sebuah penginapan tipe rumah panggung dengan 2 kamar tidur plus ruang tv kita dikenain harga 500ribu udah plus makan 3 kali sehari sampai besok. Kejangkau banget kaan...apa lagi kita bersepuluh.
Dapet penginapan udah, urusan perut juga udah...ini tujuan kita kan main air di pantai, pantaaiiii nyaaa manaaaa.....?????? pertanyaan pokok yang dari tadi pengen gw tanyain.

Hari mulai sore, pas kayaknya kalau bisa main air di pantai sambil nunggu sunset. Ada beberapa pilihan pantai yang bisa kita kunjungin selama di Sawarna, sayang nya ga bisa gw datengin semuanya berhubung waktu yang eamng ga keburu. Hmmmm....emang penuh warna banget nih daerah Sawarna.

*) Pantai Tanjung Layar
Gak butuh waktu lama buat sampai di pantai ini, dari penginapan kita dipandu penjaga villa buat nyusurin jalan setapak menuju pantai cuma sekitar 15 menit kita udah disuguhin bentang alam berupa bukit batu di tepi pantai. Dua bukit batu yang bentuknya mirip sama dua buah layar kapal, mungkin dari sini asal muasal nama Pantai Tanjung Layar. Untungnya pantai lagi surut, jadi kita bisa nyebrang ke bukit batu itu. Puas foto-foto n seru-seruan bareng sambil minum kelapa muda glondongan di warung-warung yang banyak berderet di tepi pantai, kita lanjut ke pantai pasir putih.

 *) Pantai Pasir Putih Sawarna
Tinggal nyusurin tepian pantai dari Tanjung Layar ke kanan atau arah balik kita sedikit ke kiri, kita udah bisa nemuin keindahan pantai pasir putih Sawarna dengan ombak yang cukup gede tapi masih bersahabat. Paling pas emang buat surfing. Banyak pengunjung yang manfaatin sore ini sambil berenang, duduk-duduk, main pasir ataupun surfing disini.Gak mau rugi gw n temen-temen langsung nyerbu ombak yang udah nungguin kita. I miss the beach a lot....

Semburat jingga di tepi barat perlahan mulai pudar diganti langit sendu...begitu juga dengan kami yang siap kembali ke peraduan menanti fajar di esok pagi.

*) Pantai Teluk Legon Pari
Hmmm....ga kerasa tidur gw pules banget setelah seharian main-main bercanda bareng ombak yang bersahabat. Sayang gw ga bisa nemuin sang fajar yang terlalu pagi menyapa saat gw masih lelap di bawah alam bawah sadar. Pantai...pantai dan pantai, mungkin kedengerannya bakalan bosen banget, tapi disini pantai nya beragam banget, atraksi alam yang lo temuin bakal beda-beda di tiap pantai yang kita datengin.

Kelar sarapan tanpa mandi, kita mulai lagi buat touring ke pantai selanjutnya, yaapp...sebuah pantai berbentuk teluk dengan ombak yang bersahabat namanya Teluk Legon Pari. Buat kesini kita kudu balik lagi ke Pantai Tanjung Layar n ke arah kiri nyusurin tebing karang yang lumayan panjang, sekitar 2km kayaknya ada. Disepanjang perjalanan banyak dihiasi karang-karang mati, padang lamun n para mahluk moluska yang berkeliaran. Aaahhh...berasa flashback ke masa kuliah gw...

Capek nyusurin pantai karang yang gw kira ga ada ujungnya, ahirnya nemuin juga dataran pasir putih berbentuk setengah lingkaran dengan ombak yang keliatan bersahabat. beberapa anak main di tepinya, beberapa orang lain nya ada yang nyewa perahu yang entah kemana tujuan nya, tapi gw ga tertarik. Gw lebih tertarik buat kembali beradu n bermain ombak. Puaaassss bangett!!!
*) Goa Lalay
Gak kerasa hari makin siang, saat nya kita balik ke Jakarta. Tapi sebelum pulang, sepanjang jalan menuju penginapan kita ngelewatin suguhan lain nya yang ada di Sawarna ini. yaapp..sebuah gua alam yang antah udah kebentuk berapa ratus tahun lalu. Namanya Gua Lalay, di gua ini ada 4 track yang bisa kita telusurin, tapi berhubung badan juga udah capk kita milih rute terpendek sekitar 400 meter.

Buat masuk ke dalam gua ini, kita kudu nyusurin genangan air, karena emang mulut gua ada di dalam aliran sungai kecil. Gelap n cukup licin pastinya, tinggal kewaspadaan dari kita aja yang harus dijaga. Kalau ga fokus, bisa -bisa kebentur stalaktit or stalagmit di depan kita.heee

Fuiiihhh....selesai sudah semua perjalanan kita di Sawarna, seru banget n penuh warna pastinya. Pengen lebih lama lagi di sini, tapi pasti gak mungkin banget. Saat nya kita berkemas n kembali ke peradaban.
Gak lupa isi perut n fisik, perjalanan masih panjang brooo......Jakarta berasa masih di alam mimpi. Jauuuuuhhhhh bangett....heee
***

3 comments: